04
Feb
10

Barang Pajangan.. (part 2)

3 Februari 2010 @ 01.00 pm

Pagi2 dapat surat dari si kaka isinya “undangan terbatas : saya mengundang anda di acara makan siang karena udah nemenin sy beli lepi.” Ouw…ouww.. Alhamdulillah berkah shaum dua hari yang lalu.. amin ya Robb.

Siang itu pun, langsung meluncur ke TKP, makan dehh.. sambil ngobrol2 dan cerita masa2 dulu jadi pelajar.. kenyang deh dengan 2 potong pizza dan 1 potong roti.. padahal belum makan nasi dari pagi, tapi makan kaya gituan aja ko kenyang yaa??? Ditambah es krim yang enak pisaaaannnn…

Kirain udahan tuh acara makan2nya, eehhh.. ternyata berlanjut belanja.. si kaka kaya ibu2 aja.. belanja mulu… “kalian boleh beli barang tapi tidak lebih dari sekitar Rp. …………..” si kaka bilang pada ku dan de ‘I’.. “waaahhhh..asssiiiikkkk…”, langsung deh aku ambil barang kecenganku selama ini yang belum sempet ku beli, “aku mau yang ini ka… yang sisanya aku yang nambahin..” “okey”.. “mas, aku ambil yang kaya gini satu, tapi aku ga mau yang di pajang, mau yang masih di bungkus (hahaaa…ngikutin gaya si kaka pas beli lepi..😀 :D)” si mas bilang “ada mba, tapi besok kalo mau yang di bungkus, soalnya kita lagi promo skrg” nah lho.. males bulak balik ke sonoh, wis lah yang ada sajah.. si kaka dan de ‘I’ “ udah yang itu aja, bagus juga da..” “hhmm… baiklah, mas aku ambil deh…”…

Keliling2 sana kemari, kami sudah mendapatkan barang yang dibutuhkan.. di butuhkan?? Atau di inginkan???

kenangan masa2 jadi pelajar..

si kaka : anak yang manis dan pendiam (pendiam??? ga salah!!!) :p

aku : anak yang tergabung ke dalan geng yang paling ditakuti se sekolah dan pulang sekolah suka nongkrong di menara terminal😀😀.. kata si kaka “dasar preman akhwat”..wuuiihhh:D.. alhamdulillah skrg sudah sadar dan terjerumus ke jalan yang benar😀😀 (jadi akhwat sekarang mah, nah dulu apa???) tapi tetep jiwa ngebutnya masih nempel, ma’lum golongan darah O😀

de ‘I’ : semasa di pesantren ngobrol sama ikhwan di lorong, ketauan sama ustad, dan besoknya dihukum beresin pondok..heee..

Jazakallah atas semuanya ya ka..

Semoga Allah membalasnya dengan yang lebih baik, amin ya Robb..

Semua itu adalah skenario ALLAH.

Sesungguhnya ikatan simpul Islam akan pudar satu persatu, manakala di dalam Islam terdapat orang yang tumbuh tanpa mengenal jahiliyah..



2 Responses to “Barang Pajangan.. (part 2)”


  1. 1 gantina
    Februari 4, 2010 pukul 6:09 am

    penjahat juga ya teh yeniw teh^^

  2. Februari 4, 2010 pukul 6:25 am

    hahahaaa……
    piiiisssss….

    aku teh jahiliyyah pisan..
    itu dulu..
    sekarang juga tetepppp..
    namanya tambah panjang jadi penjahat kebhatilan.😀
    karena sudah terjerumus ke jalan yang benar.. n_n
    insyaallah..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: