10
Feb
10

3 Taun Berlalu

10 februari 2007 ke 10 februari 2010.

3 taun sudah berlalu.
3 taun sudah kenangan bersama.
3 taun sudah kenangan di rumah sehat (sekalinya masuk sana 1 bulan, bolak balik KO nyampe 3 kali).
3 taun sudah komunikasi kita tetap berjalan.

10 februari 2007.
Hari sabtu, 10 februari 2007 @ 12.30pm.
Niat mau mudik ke majalengka dari bandung pake motor, berangkat dari kampus, lewat terminal cicaheum.. dan kejadian itu sangat singkat sekali, dengan keadaang diri ini terjepit sm si ‘bus’ dan ‘angkot’ (kata orang2 sih, posisi ku pas jatuh ada di bawah bus, tapi ga tau lah, kan ga sadar tea).
3 RS di kunjungi, akhirnya hanya RSHS yang bisa nampung.
Masuk UGD, di periksa dokter bagian ini itu, dan yang ku takutkan adalah di RSHS itu banyak pisan Ko-asnya, itu yang buat aku tak suka sm RSHS.
Akhirnya aku di tangani sm dokter2 ortho karena ternyata tulang pinggulku patah, dengan Pedenya “udah lah, aku mau operasi pasang pen aja, biar cepet sembuh (dengan persaan putus asa sebenernya).. akhirnya keputusan itupun diambil, H-2 operasi fisik dan jiwaku stress (ya iyalah, seumur2 belum pernah masuk RS, sekalinya masuk sana langsung nyobain masuk KO). Dan H-1 berita datang dari sokternya “kamu ga usah di operasi aja, toh tulangnya juga udah tumbuh lagi” “horrreeeeyyyy, ga jadi di operasi..”
Tapi kebahagiaan itu hanya sesaat.
Keputusannya dokter yang lain adalah tetep harus menjalani operasi Colostomy, huuuwwwwwaaaaaa…apalagi itu?? Pasrah deh aku.
Dan akhirnya aku jadi lah di Colostomy selama 7 bulan, sementara saja, tidak permanen.
Dalam kondisi ga bisa jalan, boro2 jalan, bangun dari tempat tidur aja ga bisa. 2 bulan sudah aku ga bisa jalan, di bantu sama terapi, mulai belajar duduk, berdiri, dan akhirnya jalan pun pake tongkat.
Sambil kuliah, pake tongkat dan colostomy… hmmm.. pesakitan banget sih gw.. 😦
Di RS selama 1 bulan, berbagai hal banyak sekali terjadi, mulai manja2an sama mama papa, sampai dokternya ada feel sama aku..huwwwaaa..semunya.. (falling in love@hospital.. Ga banget!! :()

10 februari 2010
Dengan kondisi sekarang, Alhamdulillah, semuanya kembali normal, aku bisa jalan lagi bahkan tetep suka kebut2an di jalanan :D.

Semuanya sangat indah skenario Mu.. ya ROBB..
Sabar dan syukur adalah obat masa itu..

Iklan

4 Responses to “3 Taun Berlalu”


  1. Februari 11, 2010 pukul 7:33 am

    sehat memang satu dari sekian banyak anugerah yang seringkali terlupakan.. apa kabarnya pak dokter 😀

  2. Februari 11, 2010 pukul 9:27 am

    betul..betul..betul..
    kadang suka lalai dan lupa memberikan hak jasad..
    😀 tarbiyah jasadiyahnya..
    (makanya teh ariw,kalo pulang malam mandi pake air anget, enak tau ke badannya. eeee..ini mah langsung ngerem di kamar) 😀 😀

    pak dokter?? ciyyyeeeehhhh…ciyyehhhh… 😀 😀
    ehmm..ehmm.. alhamdulillah baik2 saja..
    paling bentar lagi jadi spesialis bedah tuh dokter..
    hmm..

  3. 3 gantina
    Februari 12, 2010 pukul 3:08 am

    ‘sampai dokternya ada feel sama aku’

    kalo akunya sama dokter gmn??

  4. Februari 12, 2010 pukul 5:10 am

    ahahaa…
    sok aja, kalo dokternya mau… 😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: