14
Jun
11

DIDIKLAH LIDAHMU…!

 “Hai orang-orang yang beriman, takwalah kamu kepada Allah dan ucapkan kata-kata yang benar. Allah akan memperbaiki perbuatanmu dan akan memaafkan dosa-dosamu, siapapun yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya, dialah orang yang betul-betul beruntung (QS. Al-Ahzab : 70-71).

1.  Lebih baik dari sedekah,  “Perkataan yang indah dan permintaan maaf, jauh lebih baik dari sedekah yang diiringi cercaan. Allah Maha Karya lagi Maha Penyantun.” (QS. Al-Baqarah : 263)

2.  Sarana masuk surga,  Rasulullah SAW bersabda “Barang siapa yang dapat menjamin untukkua pa yang ada diantara dua dagunya (lisan) dan apa yang ada di antara kedua kakinya (kemaluan) maka aku menjamin untuknya surga.” (HR. Bukhari)

3.  Mendatangkan keridhaan Allah,  Rasulullah bersabda “Sesungguhnya seseorang mengucapkan perkataan yang diridhai Allah SWT yang mana dia tidak pernah menyangka perkataannya itu akan menyebabkan dampak yang baik, yang karenanya Allah akan menulis keridhaan-Nya baginya sampai pada hari dia menemui-Nya.” (HR. Malik, At-Tirmidzi, dan Ibnu Majah)

4.  Menunjukkan tingkat keimanan seseorang,  Rasulullah bersabda “Tidak akan lurus iman seorang hamba sehingga lurus hatinya, dan tidak akan lurus hatinya sehingga lurus lisannya. Dan seseorang tidak akan masuk surga apabila tetangganya tidak merasa aman dari kejahatan lisannya.” (HR. Imam Ahmad)

5.  Mengikuti teladan Rasulullah

 

20 bahaya lisan yang harus ditinggalkan manusia

1.   Berbicara sesuatu yang tidak perlu

2.  Berbicara berlebihan

3.  Melibatkan diri dalam pembicaraan yang bathil

4.  Berbantahan dan perdebatan

5.  Pertengkaran

6.  Menekan ucapan

7.  Berkata keji, jorok dan caci maki

8.  Menyanjung

9.  Kutukan

10. Nyanyian dan syair yang di dalamnya terdapat ungkapan yang buruk

11. Adu domba

12. Senda gurau

13. Perkataan yang berlidah dua

14. Ejekan dan cemoohan

15. Menyebarkan rahasia

16. Melibatkan diri secara bodoh pada beberapa pengetahuan dan pertanyaan yang menyulitkan

17. Janji palsu

18. Berbohong

19. Bergunjing

20. Kurang cermat dalam berbicara (asal bunyi)

 

“Ya Allah, tolonglah aku sehingga aku bisa membaca kitab-Mu (Al-Qur’an) dan bisa banyak mengingat-Mu, teguhkanlah aku dengan kata-kata yang kukuh di dunia dan di akhirat.”

Rasulullah SAW bersabda “Perumapamaan teman yang shalih dengan yang buruk itu seperti penjual minyak wangi dan pandai tukang besi. Berteman dengan penjual minyak wangi  akan membuatmu harum karena kamu bisa membeli minyak wangi darinya atau sekurang-kurangnya mencium bau wanginya. Sementara berteman dengan pandai besi akar membakar badan dan bajumu atau kamu hanya akan mendapatkan bau tidak sedap.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Pandai-pandai memilih teman, walaupun penampilannya sama seperti kita, misalnya memakai kerudung tetapi kalau sehari-hari senangnya bergunjing, mencemooh, tentu bukan pilihan TEMAN yang baik.

Iklan

0 Responses to “DIDIKLAH LIDAHMU…!”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: